KKN belum bisa dikatakan KKN sebenernya kalo ceritanya cuma sekedar tinggal bareng seunit, ngerjain proker seadanya, apalagi kalo cuma soal cinlok, duh! Tujuan utamanya kan pengabdian kepada masyarakatnya ituloh, gimana caranya kita sebagai mahasiswa dan manusia mengamalkan apa yang kita punya ke masyarakat. Gila banget ya seorang icut bisa ngomong kayak gini.

Bukan berarti KKN kami bisa dikatakan berhasil juga sih, masih banyak hal yang sebenernya kami bisa perbaiki, tapi setidaknya Alhamdulillah ada usaha untuk dekat dengan masyarakat. Nggak muluk-muluk ke satu desa, kami terbilang lumayan deket sama tetangga-tetangga sekitar. Sayang banget pokoknya deh sama warga Kidul Kali Wetan, luar biasa ramah dan luar biasa perhatian. Udah dianggap kayak cucu-cucu sendiri. Kami belajar banyak dari mereka, tentang kesedarhanaan, kasih sayang, kekeluargaan, kehidupan sosial, macem-macem!

Disini ada beberapa orang yang menghiasi hari-hari kami selama KKN, eaa, sengaja sebelum perpisahan sempet foto-foto dulu supaya ada kenang-kenangan.


Pemilik rumah tempat cewek-cewek tinggal, Mbah Samikun. Beliau tinggal sendirian semenjak beberapa bulan yang lalu istrinya meninggal karna sakit. Walaupun udah 85 tahun, tapi mbah nggak pernah bisa buat diem sebentar, pasti selalu ada pekerjaan yang beliau lakuin, ntah itu ngangon kambing atau nyibukin diri memperbagus sekitar rumah. Mbah adalah tipe yang nggak banyak basa-basi tapi tetep keliatan perhatiannya. Dari awal aja mbah rela tidur di ranjang yang ada di dapur dan nyuruh kami buat nempatin kamarnya yang ada di ruang depan, walaupun selama KKN kamar mbah cuma kami pake buat naro barang-barang, karna kami terlalu takut buat tidur kepisah dan kamar yang kami tempatin nggak terlalu luas buat taro koper. Mbah nggak pernah ngerasa keganggu walaupun kami sering berisik nggak kenal waktu, kalo ditanyain jawabannya selalu "nggak papa, mbah malah seneng kalo rame, biasanya sepi" :") 

Walaupun udah nganggep kami kayak anaknya sendiri, tapi sikap nggak enakan mbah itu masih keliatan banget. Tiap ditanya "Mbah sudah makan?" beliau pasti bilang "Sudah, sudah", yang bikin kami cuma sekali-sekali bisa makan bareng mbah. Mbah jarang banget yang namanya nginjek ruang tamu, palingan kalo ada hal-hal penting doang. Pernah waktu itu, kami yang cewek-cewek lagi ngisi berkas-berkas sampe tengah malem, kebetulan waktu itu abis diceritain kisah-kisah horror yang bikin kami langsung kabur ke kamar pas ngedengar suara grasak-grusuk anjing, eh ternyata kelakukan kami bikin mbah bangun dan beliau langsung naymperin kami dan cek keadaan sekitar ngeyakinin kami kalo nggak ada apa-apa diluar. Mbah duduk di kursi tamu selama kami KKN juga bisa diitung jari, tapi kalo udah dipaksa buat duduk bareng mbah bakalan cerita banyak banget. Salah satunya mbah pernah cerita masa-masa beliau waktu penjajahan, beliau cerita tetang perjuangannya di Sumatera Selatan, wah ternyata kami tinggal bareng veteran!

Mbah diem-diem rajin ngebersihin kamar mandi supaya kami selalu nyaman, bahkan sampe nutup lubang-lubang di lantai pake semen. Mbah juga masang lampu penerangan di luar supaya kami tetep aman waktu mau markir sepeda motor, yah walaupun nggak lama setelah itu lampunya mati karna "nggak dibolehin" sama makhluk sekitar. Apalagi menjelang hari perpisahan, mbah sampe bikinin kami susu anget pagi-pagi, dan lebih guyon daripada biasanya. Waktu itu beliau lagi rapi-rapinya trus kami tanya, "Mbah mau kemana?", dia jawab "Aku mau cari pacar" :"D Kadang-kadang, mbah ngingetin aku banget sama almarhum atuk. Ah mbah, cucu-cucumu rindu nih, sehat terus ya mbah!




Pemilik rumah tempat cowok-cowok tinggal, Pak Sutrisno, Bu Giyanti, dan si kecil putri.
Pak Sutrisno itu anaknya Mbah Samikun sekaligus Kepala Dusun alias Pak Bayan di Kidul Kali Wetan. Emang yang namanya buah jatuh nggak jauh dari pohonnya, sifat nggak banyak omongnya Mbah nurun ke Bapak. Bapak cuma ngomong kalo diajak ngobrol. Makanya itu yang jadi tugasnya anak-anak cowok buat ngajak ngobrol bapak setiap pagi di ruang tamu ditemeni rokok dan secangkir kopi. Sehari-hari bapak kerja nyambi jadi buruh bangunan, tapi beliau selalu nyempetin waktunya kalo kami udah minta tolong mengenai proker. Misalnya waktu proker unit bikin mading dan proker individuku masang rambu lalulintas, kerjaan bapak rapi banget, keren!

Bu Giyanti pun juga bukan tipe ibu-ibu yang ceriwis dan banyak bunyi. Ibuk tau banget kalo kami susah bangun pagi, tapi beliau cuma ketawa dan nggak begitu permasalahin. Urusan makanan, kami sebenernya udah masak tiap hari buat kebutuhan perut sendiri, tapi Ibuk nggak pernah absen buat ngelebihin masakan yang beliau buat. Sehari-hari aktivitasnya ngasuh si putri sama berkebun. Pernah waktu itu aku, Desti, sama Falah sok-sokan ikutan ibuk pergi ke kebun. Ternyata kebunnya ada di puncak bukit dan makan waktu hampir sejam buat sampai kesana, keren abis Ibuk yang tiap hari kerja disana sambil ngegendong hasil panen di punggungnya, sedangkan aku sama Desti yang cuma sekali doang langsung tepar pas sampe posko. Ibuk seneng banget bikinin kami combro sama tiwul. Tapi masakan ayam kampungnya ibuk masih tetep jadi favorit aku sampe sekarang.

Putri, cucunya Bapak sama Ibuk yang masih duduk di kelas 2 SD. Our little sweetheart yang punya senyum manis sekali. Di awal-awal pertemuan, Putri itu anaknya pemalu banget, sampe nggak pernah ngeluarin kata sedikitpun kalo kami ajak ngobrol. Tapi lama kelamaan, dia malah jadi talkative, sering becanda, dan suka nemplokin kami kemana-mana. Cuma ya tetep, namanya sifat asli, kalo udah malem si Putri bakalan kayak keabisan batre dan bakalan diem sediem-diemnya. Aku paling seneng ngegendongin putri dan ngurusin keperluannya kalo lagi nggak ada ibuk, itung-itung belajar ngurus anak perempuan HAHAHAHAH /apaan/. Aduh putri, kalo udah gede jangan lupain kakak ya! :(



Mas Saipul, Mbak Anis, dan dek Dika.

Rumahnya Mas Saiful ini yang paling deket letaknya sama posko, dan juga rumah yang sering kami datengin buat ngobrol-ngobrol asik. Paling sering ngumpul sih karna permintaan Dika nya sendiri. "KAKAAAAK, sini ke rumahkuu.." "Kak, bantuin aku bikin PR". Huhu kangen banget sama teriakan-teriakannya Dika. 

Selain karena si Dika, bakwannya Mbak Anis yang juara juga sering jadi alesan kami buat main kesana HUEHEHEH. Mbak Anis pembawaannya kalem, tapi asik buat diajak ngobrol, asik buat direcokin. Misalnya kayak waktu kami beli ayam buat dimasak (yang belinya cuma sekali-sekali), kami langsung ke rumah Mbak Anis dan nitipin si ayam di kulkasnya. Trus kalo aku lagi butuh-butuh alat buat proker aku pasti lari kesana, kebetulan backgroundnya keluarga Mas Saipul punya toko bangunan di Desa Kaliglagah, tau sendiri kan proker teknik sipil butuhnya alat-alat kayak apa heheu.



Nah kalo tentang Dika, tiada hari di KKN tanpa kehadiran ini bocah. Awalnya aku kira Dika ini tipe-tipe anak bandel, abisnya dia berani-beraninya ngatain aku, pake bahasa Jawa lagi -_- Tapi semenjak tak pinjemin laptop buat nontonin film The Avengers yang biasa dia bilang "Kapten Amerika" (iya, tontonannya ginian, dia bahkan hapal nama-nama karakternya, duh) dia jadi rada lengket gitu ke aku hahahaha dasar bocah licik. Berasa punya adek baru di KKN karena ada si Dika ini. Dia sering minta ditemenin mandi di kali, untungnya dia manut waktu dikasih pengertian kalo anak cowok mandinya nggak boleh ditemenin sama cewe. 
Ada cerita lucu dari Dika yang masih sering kami bahas sampai sekarang. Jadi waktu itu, dia pergi buat mandi ke kali bareng anak-anak unit yang cowok, si Budi iseng nanya sekaligus mastiin "Dik, kamu bawa sempak kan?", si Dika dengan bangganya mengiyakan dan langsung make sempaknya sambil jalan, eh ternyata sempaknya kegedan tanpa dia sadari (?), langsung deh tuh ditimpalin sama si Budi, "Dik.......... itu punya bapakmu!", Dika nya malah kaget trus histeris sambil lari ke rumah.....

Aih Dika, anaknya rajin belajar dan mengaji, walaupun sering ngeluh sedikit-sedikit. Semoga cita-citanya buat jadi Tentara kewujud ya diiik!

Ohiya, waktu kami kelar KKN, Dika nulisin surat dong buat aku, dilampirin cincin yang aku nggak tau dia dapet darimana, ah tapi terharu banget! akhirnya ada yang ngasih surat ke icut selain mama *dor*




Berikutnya ada Mbah Ras dan Suami.

Muka mereka masih muda kan? Tapi Mbah Ras nolak buat dipanggil ibu, "Panggil Mbah aja ya!". Mbah Ras tinggal di belakang posko kami. Awalnya kami nyebut beliau "Mbah Centil" karna suka ngomong ganteng dan cantik ke anak-anak unit, tapi emang Mbah Ras ini orangnya seekspresif itu sih. Walaupun kami nggak setiap hari ketemu beliau tapi Mbah Ras memperlakukan kami kayak cucu-cucunya sendiri, entah mungkin karna faktor inget anak-anaknya yang merantau, yang jelas dia sayang banget sama anak-anak slengekan ini. Sering banget kami disuruh dateng ke rumah dan dijamu makanan yang banyak dan enak-enak sama mbah, rezeki anak soleh~ Belum lagi mbah sering ngasihin kami jajanan-jajanan dari dagangannya buat dibawa pulang ke posko, nggak enak sih sebenernya, tapi dikasih gratis ini, mumpung kami tukang makan semua kan :)) Pernah juga kami dikasih kelapa muda hasil panjatan suaminya Mbah Ras dan langsung disuruh abisin disitu juga, beh segarnya!! Huhu jadi kangen lele goreng buatan Mbah Ras, kangen jajanan-jajanannya yang banyak juga hohoho.


Mbah Sutini dan suami. 

Mbah Tini tinggal di sebelah Mbah Ras. Diantara kami berdelapan, yang lumayan sering main ke rumah Mbah Tini itu aku sama Fitri. Awalnya gara-gara aku nemenin Fitri jalanin proker door to door, terus disuruh sering kesana sama Mbah Tini. Jadilah kami berdua sering menyelinap ke rumah Mbah Tini buat dapet Tiwul dan makanan-makanan lainnya nyahahaha~


Mbah Sarimin dan Mbah Sarini.

Tinggal disebelah rumahnya Dika, sekaligus merupakan kakek neneknya dia. Mbah Sarimin itu imam tetap di Mushalla Al-Iman, beliau juga ngajarin Tari Dolalak bareng Mbah Sarini. Sanggarnya latihan tiap dua minggu sekali, jadi tontonan menarik buat kami para anak KKN. Biasanya kalo udah latihan, sekitar posko bakalan rame sama warga dusun buat liat gadis-gadis Kaliglagah nari dolalak. Ketua unit kami bahkan pernah diajak nari sama Mbah Sarini. Katanya sih bukan Mbah Sarini yang ngajak, tapi "Mbah" lain yang ngerasukin si Mbah Sarini, aih nggak tau deh, serem! 
Sebagai Imam di Mushalla, pasangan ini lah yang banyak ngebantu kami buat ngejalanin proker Pemakmuran Mushalla, sangat ramah dan welcome sekali. Mbah Sarimin dan Mbah Sarini seneng banget ngobrol dan ngguyon. Kadang-kadang nyerempet ngejodoh-jodohin anak unit. Pernah sekali Mbah Sarimin ngomong "Kalo kamu lagi seneng sama orang, ngomong ke saya aja, nanti saya bikin jadi.." aku sempet shock dengernya lol tak kirain Mbah ini punya ilmu begituan, tapi akhirnya dibilangin sama Mbah Sarini, "(Mbah Sarimin) Emang suka guyon..". Makanya sampe sekarang kalo kita lagi ngomongin jodoh sering banget dihubungin ke Mbah Sarimin, biar "jadi"! wkwk. 



Diatas ini foto bareng kami sama sebagian jamaah Mushalla Al-Iman, diambil waktu penutupan proker yang penuh isak tangis. Jujur aja, awalnya aku lebih milih buat ngajarin anak-anak TPA di dusun sebelah, karena memang aku orangnya canggung banget ngobrol sama orang-orang yang lebih tua. Tapi diketemuin sama mereka tiap hari justru ngehasilin pelajaran tersendiri, bahwa mereka yang nggak muda nggak pernah berhenti buat belajar dan beribadah. Fyi, pengetahuan agama dan kemampuan baca tulis mereka bisa dibilang minim, tapi mereka tetap semangat dan nggak pernah lupa berterimakasih waktu kami ngasihin materi dan printout ayat-ayat Al-Qur'an. Mereka juga antusias waktu sesi tanya jawab, ya walaupun lebih sering diselingi candaan-candaan  daripada kasus-kasus serius hahaha. Walaupun bukan jamaah dengan jumlah besar tapi Alhamdulillah Mushalla ini selalu berisi. 

Beberapa waktu sekali, jamaah ngadain rebanaan dan shalawatan. Kami sempat ngerasain acara ini dua kali, awalnya sih semangat nabuh gendang dan bersenandung, ternyata rebanaannya bisa nyampe tengah malem, bahkan kata Mbah-mbah disana biasanya bisa sampe jam 3! Yang bener aja! :"D

Itu cuma sebagian cerita dari warga Kidul Kali, ada banyak cerita lain kayak Pak Wagiyo yang sering nanyain hal-hal nyeleneh dan agak saru tapi selalu bikin kami ngakak, ada Mbah Mirah yang semangat mengajinya bikin tersentuh, ada cerita Pak Bejo yang masuk puskesmas, ada Pak RT dan Bu RT yang punya anak ganteng tapi sayangnya udah nikah di hari pertama kami KKN wkwk, ada Mas Saikun pamannya Dika pemilik toko bangunan desa yang tampangnya masih seger kayak oppa-oppa, dan lain-lain. Di hari terakhir kami disana dikasih macem-macem buah tangan dari warga, satu orang bisa bawa banyak bungkusan. Kami juga dikasih surat perpisahan dari anak-anak sekitar yang sering main ke posko buat ngerjain PR.





Selain mereka juga ada cerita warga dusun lain. Kayak Pak Sekretaris Desa (Pak Carik) yang hobi ngajak ngobrol lamaa banget, dan sering nyeritain hal-hal ghaib disekitar posko, trus ada anaknya yang seneng banget ngecie-ciein anak-anak antar unit, ada Pak Lurah yang sering iseng tapi perhatian betul sama anak-anak KKN sampe kalo main kerumahnya sering ditahan-tahan biar nggak cepet-cepet pulang, trus anak bungsunya si kecil anam super ngegemesin masa depan tampan (?), ada Bapak dan Ibu Suroto pemilik rumah unit 23 yang selalu nyuruh makan anak unit manapun yang main kesana, dan cerita-cerita warga lain yang pegel juga kalo aku tulis satu-satu.

Intinya, kangen warga Desa Kaliglagah!


Powered by Blogger.