Ciee judulnya.

Sebenernya postingan ini udah ada di draft sejak bulan September karena satu dan lain hal malah baru di post sekarang......

Tapi serius deh, udah berbulan-bulan setelah selesai KKN tapi euforianya masih kerasa, masih pengen tinggal di desa, masih pengen bareng-bareng sama anak unit, ngerasain jauh dari hiruk pikuk kota yang super ribet, ngerasain damainya ngakrabin diri sama tetangga-tetangga posko, ngerasain tenangnya tanpa tugas-tugas kuliah, huhuhu aku rindu.

Jadi ceritanya, tanggal 2 Agustus sampai 2 September 2016 kemarin aku ngejalanin KKN yang lokasinya di Purworejo. Tepatnya di Dusun Kidul Kali Wetan, Desa Kaliglagah. Desa Kaliglagah kebagian 6 unit KKN UII yang tersebar di tiap dusun, mulai dari unit 21 sampai unit 26. Aku kedapetan unit paling ujung dong di desa, unit 26 tersayang. Selama sebulan nempatin kediamannya Pak Sutrisno dan kediamannya ayah beliau, Mbah Samikun. Beda sama unit-unit lain yang cuma nempatin 1 rumah, kita kebagian 2, jadi yang cowok sama yang cewek kayak kepisah rumah gitu deh, yang cewek di rumah mbah dan yang cowok di rumah bapak. Tapi tetep aja kerasa 1 rumah, secara rumahnya cuma kepisah kayak 2 meter gitu, trus sebagian besar kegiatan ngumpul-ngumpul kita lakuin di rumah mbah, dan kalo masak-memasak dilakuin di rumah bapak, cuma pisah pas tidur doang huahahah!

Ngomong-ngomong soal unit 26, I will gladly say I've got a new family! Kumpulan 8 orang yang awalnya malu-malu tapi makin lama malu-maluin. Yang awalnya pencitraan lama-lama jadi bodo amatan. Yang awalnya gak kenal sekarang jadi kayak sodaraan. Walaupun mungkin bukan unit yang terkompak, tersolid, terseru atau terapalah, but I'm thankful I have them. Cie banget kan. Jadi biarkan aku mendeskripsikan sedikit tentang penghuni-penghuni unit 26.


Dari kiri ke kanan, dari perempuan ke yang laki:

- Hana, alias Mamah Hana alias Mbak Ana alias Bundo. Cewek Manajemen asal Serang. Menjadi seperti sosok ibu di unit tak lain dan tak bukan karna kemampuan masak sama belanjanya yang joss, dan kebetulan juga Hana ini yang paling duluan lahir diantara kita-kita (?) Pokoknya anak-anak unit 26 selalu kenyang deh karna ada Hana. Kulitnya putih banget, bikin iri kami-kami yang rada keling. Hana nggak bisa tidur kalo kakinya nggak gesek-gesek ke yang halus-halus, maka jadilah Sleeping Bag nya dia yang jadi korban. Jilbab andalannya kalo di posko itu ngelilitin selendang warna pelangi di kepalanya, yang sering aku sebut Kain Hawaii (?) Pernah sekali Hana keluar posko pake selendang itu dan jadi bahan lucu-lucuan sama anak-anak unit lain lol. Sebelum tidur paling sering ngomelin aku karna kakiku suka nginjek kasur huahahah :)) Satu-satunya partner cewek aku buat main UNO sampe pagi. Suka keceplosan ngomong pas ngerasa ada "sesuatu" yang lewat, bikin tambah takut cewek-cewek 26. Hana ini jadi gadis pujannya ketua unit posko seberang, eaaaa, masih ditunggu kelanjutan ceritanya loh Han! 

- Fitri, atau sering dipanggil Mahyun, eh ini nama bapaknya deng he he. Cewek Farmasi asal Lombok. Diantara kami berlima dia ini yang paling lengket sama mbah-mbah tetangga, udah kayak cucu mereka bangetlah pokoknya. Proker andalannya door to door ngejelasin "dagusibu", yang bikin kami eneg karna setiap rumah yang dijelasin selalu sama naskahnya-_- Kalo lagi sebel, dia ngomel pake bahasa lombok. Kalo lagi capek, dia malah bersih-bersih posko, sampe-sampe barang-barang anak-anak unit cuma dia yang tau letaknya dimana, the emak-emak power. Orangnya gampang nangis padahal galak. Mungkin karna cuma aku sama Fitri yang  asalnya bukan jawa jadi interaksi kita terlihat lebih kasar (?), dia itu partner aku dalam hal saling menganiaya dan saling ngatain tapi juga partner ngegosip dan misuh-misuh buahahah. Sering jadi pembuka obrolan sebelum tidur, yang bikin kami ketawa-ketawa sampe tengah malem. Di unit, dia ini satu-satunya cewek yang berpacar (?) jadi dia sering banget nyeritain si "bos". Jargon andalannya "the bbbest in this world". Hobinya nyanyi dangdut sambil joget-joget kaku gitu. Ah, pokoknya kalo ngedeskripsiin Fitri mah nggak bakalan abis-abis, kelakuannya ada-ada aja sih.

- Ridha, si ukhti, si umi, dan ustadzahnya Unit 26. Cewek Psikologi asal Majalengka. Bendahara kordes. Definisi wanita shalihah yang kalem dan masyaAllah bisa diliat di Ridha. Ibaratnya diantara kami yang blangsak dan kadang-kadang suka lupa aturan, Ridha inilah yang jadi penerang *halah*. Paling sering istighfar ngeliat kelakuan anak-anak unit. Suaranya haluus, jadi kadang suka nggak enakan sendiri kalo aku keceplosan ngegas. Rajin banget baca Qur'an di posko, paling rajin juga ngajarin ngaji anak-anak tetangga, ibu-able pokoknya mah! Tiap sebelum tidur, Ridha rutin ngaji disaat cewek-cewek udah siap terlentang kayak sarden di atas kasur. Mana kasiannya, karna badannya paling mini jadi dia cuma dapet space yang kecil di tempat tidur, udah gitu sebelahan sama aku dan Hana, yagitudeh sering kesikut sama kegencet :") Ridha ini yang tetep setia ngingetin buat shalat tepat waktu ketika kami lagi asik nonton drama koriya. IP-nya yang paling tinggi diantara anak-anak unit, tapi kadang-kadang malah lemot nggak ketulungan. Suka makanan keasinan asin, ya nggak kenapa-napa sih, cuma masalahnya kalau giliran dia yang piket masak ituloh, asinnya kok dibagi-bagi! -_- Tenang rid, I still adore you in many aspects, kok! *heart sign* *cuih*

- Desti, alias Mbak Ndes alias Raisa. Nggak deng, panggilan terakhir cuma panggilan iseng dari aku doang. Desti ini cewek Akuntansi asal Magelang, yang tentunya bisa bahasa Jawa. Tapi tetep aja, kalo ada yang lewat depan posko sapaannya selalu sama, "Mbaaaah, saking pundi???" "Mbaaah, pinaraak?". Dianggap lemot sama anak-anak unit, padahal sebenernya dia itu cuma polos. Kami sering ngakak karna tingkah lakunya yang polos dan suka nggak terduga kadang-kadang gila. Nggak suka dipanggil Ndes, pengennya dipanggil Teti atau Aunty, tapi nggak ada yang peduli LOL. Satu-satunya anak unit yang pernah dijengukin orangtua di posko, bikin kita ngerasa makmur banget hari itu buahahah. Selain Ridha, Desti ini juga yang paling lama kalo mandi, jadi sabun kali tuh di dalem. Yang sering jadi sasaran aku kalo tangan lagi gatel pengen mukulin orang(?) Tipe yang kalo sebel sama orang malah nggak diungkapin, duuh mbak ndees sini aku ajarin marah-marah! :)) Tapi karna sifatnya yang nggak macem-macem ini bikin kita nggak pernah bete sama mbak ndes, bikin pengen ngebully sih iya huahahah.

- Falah, alias Fajrul alias Mahmud alias Ta'lim. Cowok Psikologi asal Dieng. Ketua unit yang selalu salah. Sering dikatain kurang peka sama cewek-cewek unit, sering jadi sasaran ngomelnya aku, sering jadi bahan bullyan, apa-apa yang dia lakuin selalu dicurigain, huahahah! :)) Tapi walaupun gitu, fans wanita nya banyak banget................ wanita dari kalangan mbah-mbah dan anak-anak SD maksudnya. Nggak deng, cewek-cewek unit lain juga pada kepincut sama Pak Kanit satu ini. Katanya sih karna punya kharisma gituu, walaupun di unit sendiri sering dikatain cuma pencitraan. Ya gimana nggak pencitraan, wong kelakuannya di posko bisa 180 derajat beda gitu sama imagenya di masyarakat :"D Jarang mandi, tukang kentut sembarangan (cowok-cowok yang lain juga sih -_-), takut tokek, suka ngelawak tapi receh, ah macem-macem lah nggak boleh nyebarin aib terlalu banyak huahahah~ Nggak taudeh unit 26 bakalan kayak gimana kalo nggak ada si Fajrul, dia yang paling pinter ngomong jawa halus dan paling ahli basa-basi di masyarakat, bikin kami yang kayak anak-anak ayam ini jadi kayak kecipratan pinter bersosialisasi juga. Apalagi kalo urusan proker di Mushalla, karna dia yang paling banyak ilmu agamanya makanya dia juga yang paling aktif. Makanya deh, masyarakat paling seneng dan paling hapal sama anak ini, sampe-sampe waktu balik ke Desa kemarin semuanya nanyain dia, hadududuh~

- Arif, alias Budi alias Koko. Cowok Ilmu Hukum asal Cirebon. Kordesnya unit 26. Kalo kata orang-orang luarnya keliatan songong dan hedon(?), padahal aslinya mah blangsak dan gila. Hobinya pamer otot dan suka gaya-gaya sok imut gitu -_- Tukang bully di unit dan tukang jaga posko. Badan gede, mainannya vapor, tapi pas ngeliat kecoak langsung naik ke atas kursi buahahah! Paling selow tapi hampir tiap hari kerjaannya ngitungin jam kegiatan. Sering sok-sokan jadi playboy kadal gitu padahal sayang banget sama mba pacar. Walaupun rada cuek, sengklek dan suka tidur tapi si Budi ini diem-diem tetep perhatian sama anak-anak unitnya, tsundere gitu deh(?) ieeeewww.

- Tegar, alias Pakde. Cowok Akuntansi asal Bantul. Pakde kesayangannya cewek-cewek unit 26. Walaupun nggak banyak tingkah dan nggak banyak omong tapi paling enak buat kami jadiin tempat berkeluh kesah. Perhatian-perhatian kecilnya ituloh, bikin terharu~ halah. Eh! Pakde udah punya Bude loh ya, udah bareng-bareng dari SMP, tinggal tunggu undangannya aja uwuwuwuw. Pakde ini ditunjuk jadi Bendahara Unit 26, mungkin karena backgroundnya akuntansi jadi pembukuan keuangan unit tertata rapiiii sekali. Agak ngomel kalo anak-anak unit jajannya sampe ngelebihin anggaran yang ditetapin, tapi ujung-ujungnya tetep pasrah karna semuanya emang pada hobi makan. Pakde ini senengnya bikin nama panggilan buat anak-anak unit, kayak Silah, Sibud, Bu Boss, Bu Ustadz, Mbak Aminy, macem-macem! :"D Pakde emang diem, tapi kalo kentut BAUNYA NAJONG, langsung tak siapin R*pika buat ngilangin aroma jahat. Aku paling seneng liat interaksi Pakde sama Mbak Ndes, kayak kakak lagi nasehatin adeknya huahahah~ Yaiya, Pakde inituh kayak pengingatnya Desti buat nggak ngelakuin hal-hal yang memancing olok-olokan :"D Minjem jargonnya Fitri, Pakde is the bbbest in this world.

Yagitudeh anak-anak unit 26, kalo diliat-liat sifatnya emang beda-beda, tapi nggak tau kenapa kalo ngumpul rasanya kayak banyak kesamaan diantara kita *halah*. Duh, kangen. Waktu kelar KKN aja semuanya pada galau, bahkan aku sampe nangis kejer waktu perpisahan huahahah, sedih banget rasanya udah dibikin bareng-bareng selama sebulan trus ujung-ujungnya dipisahin dan bakalan sibuk dengan kegiatan masing-masing. Apalagi bareng anak-anak cewek yang bener-bener 24 jam lengket kayak perangko. Tidur dempet-dempetan berlima di kasur yang sama, dan dengan formasi yang sama. Hana paling ujung yang kayak secara nggak langsung jadi penjaga kami berempat dan hampir tiap malem jadi yang terakhir terlelap, trus Ridha yang sering kegencet tapi paling cepet pules, trus ditengah ada aku yang kalo sebelum tidur suka ngasih gosip-gosip dari unit lain huahahah, trus Fitri yang sering ngomel karna tidur aku yang nggak bisa diem, dan Mbak Ndes paling pojok yang sebelum tidur hobinya ngescrolling galeri HP karena kangen sama keponakannya.  Sebelum tidur, kami selalu ngadain ritual yang sama. Mbak Ndes yang nggak pernah absen cuci muka gosok gigi malam dan Fitri yang pipisan bikin kami berlima mau nggak mau jadi rajin ke kamar mandi sebelum tidur. Jadi ceritanya, kamar mandi posko kami tuh letaknya ada di luar, dan bersebelahan sama makam. Otomatis nggak berani kalo sendirian. Ah, kalo ngomongin sisi horror posko bakalan lebih panjang lagi ceritanya, males deh aku nulisnya *dor*


Banyak bangetlah kenangan bareng unit 26, nggak mungkin ditulis semua disini. Walaupun sekarang jumlah ngumpul kami bisa diitung jari karna kesibukan masing-masing tapi kesan-kesan KKN nggak bakalan pernah lepas. Semoga aja tetep selalu kayak gitu, tetep saling ingat, tetep jaga silaturahmi. Ah, unit 26, I heart you guys lah pokoknya!<3


Powered by Blogger.