Hai hai hai......

I'm back again after such a long time, yea (?) Ceritanya tanggal 1 September kemarin berangkat backpacking ke Bromo terus kepikiran "Ah nulis blog ah ntar..". Iya, 1 September 2015 HAHAHAHA ini udah tanggal berapa. Sedih amat ini blog, nyaris terlupakan.

Kisah bermula dari perempuan-perempuan rempong yang membusuk di kosan. Jadi untuk liburan semester 4 kemarin (ini udah mau masuk liburan semester 5, fyi) jadwalnya lebaran dulu baru UAS trus liburan lagi diselingi remed trus keyin trus masuk semester baru deh. Nah karena kami udah pulang ke rumah waktu lebaran dan ada beberapa mata kuliah yang harus di remedi makanya setelah UAS kami milih buat netap di Jogja tercinta. Kalo aku sendiri sih wacana liburan itu banyak banget dan seperi bisasa banyak juga yang gak terealisasikan, cuma sempat kalan-jalan di Solo beberapa jam dan itu pun bisa dibilang mendadak.

Nggak begitu inget ngerencanainnya H-3 Minggu atau H-2 Minggu tapi yang jelas waktu itu kami lagi kumpul-kumpul cucok di kosan, tiba-tiba ada yang nyeletuk "Bromo, yuk!". Awalnya aku sih nggak begitu tertarik, karna katanya butuh budget 500ribu/orang dan aku orangnya perhitungan banget. Tapi setelah mikir-mikir, kapan lagi coba? Kebetulan masih punya tabungan hasil berburu THR dan akhirnya, "AYOK!".

Kami pun nyari-nyari tau cara jalan kesana itu gimana. Ngadain rapat kecil tiap makan malam. Pokoknya walaupun isinya cewek-cewek semua segalanya harus berjalan lancar! Huahahah. Sempet ada yang ngerasa nggak bisa ikut karena masalah biaya dan izin, tapi semuanya bisa diatasin. Aku sendiri sebenernya ada test jadi Asisten Dosen di kampus, tapi karena udah terlanjur beli tiket waktu itu akhirnya yaudahlah nggak usah dibatalin. Sempat galau sih, tapi setelah dipikir-pikir kedepannya mungkin bakalan susah dapet liburan kayak gini lagi sedangkan kalo jadi asdos masih bisa diusahain di semester depan, jadinya OKE BROMO! By the way harga tiket yang kami dapet untuk Yogyakarta-Probolinggo itu Rp80.000.

1 September 2015

Berangkat jam 07.00 ngaret dikit dari kosan, karena jam 08.55 kereta udah cuss. Kami yang terdiri dari aku, Elak, Septi, Lisda, Nisa, Feby, Yeni udah siap dengan ransel masing-masing, pagi-pagi ada yang bertugas masak nasi, ada yang masak lauk, ada yang beli sarapan, dan yang pasti ada yang rempong. Kosan penuh sama teriakan yang nggak penting seperti "MAKAN DULU LAH SEBELUM PERGI, MINIMAL SESUAP" "GAMAU MAKAN, NANTI AKU MABUK DI KERETA", emang nggak penting baget kan...

Maka berangkatlah kami ber-tujuh. Empat orang bawa dua motor dititipin di Stasiun Lempuyangan. aku dan dua lainnya dianterin temen masing-masing. Untuk harga inep motor itu sendiri per-malemnya Rp8.000,-

Rasanya excited excited norak gitu pas udah di stasiun, AKHIRNYA LIBURAN JUGA YA AKHIRNYAAA.


Berdasakan tiket, kami bakalan nyampe di Probolinggo sekitar jam 17.31. It means. 8 jam 36 menit perjalanan! Lumayan bikin tepos. Di kereta ngabisin waktu dengan makan snack, tidur, main uno, makan nasi, ngobrol, scrolling gadget, bikin video alay, ngeliatin pemandangan, curhat colongan, atau ngakak-ngakak nggak liat keadaan (Sampe-sampe sering ditegur karna terlalu berisik). Apa aja diomongin, sampe kopi Rp8000 yang dijual di kereta pun jadi omongan. Kopinya kami namain Rafatar, jadi setiap mas penjualnya lewat bawannya malah ketawa,
"Mas nya gendong Rafatar banyak"
"Aduh tumpah, Rafatar pipis"
"Kalo teh namanya apa?"
"Kalo teh namanya Meri"

Sompret, ini pembicaraan apaan.

Rafatar menatap keluar jendela.. Galau


Ngomong-ngomong, ceritanya kami kan ber-tujuh, sementara 1 kursi kereta ekonomi cuma 3 orang, tapi di muat-muatin buat 4 orang. Dan kami juga minta tukeran nomer kursi sama penumpang lain supaya bisa saling hadap-hadapan, sempet ditolak sama bapak-bapak gitu, tapi trus ada ibu-ibu yang ngebela "Ngalah dong pak, bapak kan laki, mereka perempuan semua.." Ihiy! Rada nggak enakan sih, tapi ya gimana, kami kan hanya ingin bersama *halah*

Masih seger


Sudah tidak imut lagi


Handphone dikumpul ya! Quality Time!

Jam 17.30 WIB nyampe di Probolinggo, shalat maghrib dulu dan kami pun siap berpetualang. Langkah pertama adalah nyari kendaraan buat ke terminal. Nanya-nanya dulu sama petugas stasiun dan polisi yang kebetulan lagi ngamanin pasar malam disana. Untungnya jam segitu masih ada angkot yang beroperasi. Kebetulan banget, setelah jalan dari stasiun di simpang nya langsung nemu angkot warna kuning. Bapak supirnya minta harga Rp7.000,- per orang, kita nego supaya jadi Rp5000, tapi bapaknya nolak, dia bilang "Wah kalo 5000 saya mendingan pulang mbak." Yaudah deh, manut, daripada nggak dapet angkot lagi...

Langkah kedua rencana kami adalah ke terminal buat nyariin Bison yang bakal nganterin kami ke Bromo. Tapi sama bapak supirnya yang udah ngobrol sedikit dengan kami malah dibawa ke agen travel gitu, disuruh tanya-tanya dulu. Ternyata travel ini memang nyediain paket trip ke Bromo. Jelas sudah ada bau-bau kerjasama antara Pak Angkot dengan Pak Agen -__- Kami ditawarin Rp250.000 (setelah nego dari Rp275.000), paketnya emang cukup menggiurkan sih, dicariin penginapan murah, dianterin dan dijemput dari penginapan, dianter ke Jeep, dibawa jalan-jalan pake jeep di kawasan Bromo dan gak perlu bayar tiket masuk lagi, bahkan setelah bapaknya tau rencana kita setelah Bromo adalah ke Malang bapaknya juga ngasih tawaran dianter ke terminal dan nggak perlu bayar tiket bus ke Malang lagi. Rada berat sih, soalnya niat kami kan emang berpetualang, nggak pengen pake paket-paket gitu. Tapi setelah dihitung-hitung biaya paket nya sebenernya nggak terlampau mahal dibanding dengan perhitungan sendiri (Silahkan google untuk referensi wkwk), selain itu mempertimbangkan kami itu cewek-cewek semua, akhirnya kami setuju buat pake paket itu. Yah, anggap aja biaya-biaya lebihnya buat keamanan kan......

Rencana lain yang berubah yaitu soal nginep. Pengennya nyampe langsung cuss ke Bromo dan nyari penginapan disana. Tapi kata Pak Agen, homestay di Bromo jauh lebih mahal dan kemungkinan udah penuh, jadinya mending nginep di Probolinggo dan travel bakalan start jam 2 pagi (supaya bisa ngedapetin sunrise di Bromo). Mengiyakan kata si Bapak kita pun di anter ke penginapan, kira-kira pukul 19.30 WIB. Disana tarifnya Rp80.000/malam/kamar. Lagi-lagi, kami harus nego-nego sama mas-mas disana. Masalahnya kami cuma stay sampe jam 2 pagi, 1 kamar sebenernya udah cukup, tapi kebijakan dari Hotel itu 1 kamar kecil cuma buat 2 orang aja. Agak lama sih tawar-menawarnya, kami keukeuh pengen 1 kamar, sedangkan mas nya takut dimarahin sama atasan, akhirnya deal terakhir mas nya ngasih kami 2 kamar untuk 7 orang.

Di kamar itu ada 2 tempat tidur kecil, kipas angin, dan 1 kamar mandi dalam. Sebenernya sih kalo dipikir-pikir bakalan tambah rempong juga kalo cuma 1 kamar LOL. Abis naro barang di kamar kami langsung cari makan di sekitar hotel. Demi nutupin uang yang keluar buat biaya hotel, nyari makan yang agak murah, jadilah kami makan di warteg. Lah taunya, nggak ngerti apa karna kami keliatan banget pelancongnya atau memang kawasan situ makanannya mahal, jatohnya makan nasi telur aja harganya sama kayak makan nasi ayam di Jogja :'D


Balik ke hotel, kira-kira jam 20.30 WIB, rencananya mau langsung tidur abis mandi dan bersih-bersih. Eh, kami malah ngadain rapat untuk rencana trip di Malang. Udah gitu rapatnya lebih banyak ketawanya, kami bahkan ditegur sama penghuni hotel lain, huahahah emang dasarnya nggak bisa tenang sih.

Dengan pertimbangan tanggal 4 udah harus di Jogja, kami bisa aja setelah pulang dari Bromo jam 1-an trus lanjut ke Malang, nginep di rumah temennya Yeni, dan jalan-jalan di Batu besoknya. Masalahnya, nggak punya kendaraan disana...... Udah ngehubungin beberapa kenalan di Malang buat pinjeman tapi hasilnya nihil, pilihan terakhir cuma sewa mobil Rp250.000/hari. Duh.... Rapat malam itu pun berakhir dengan ngegantung. Karena udah jam 11 dan kita harus berangkat jam 2 pagi.


2 September 2015

Jam 2 pagi kami dijemput sama pak supir travel yang aku lupa namanya siapa. Jujur aja, kami masih was-was. Rada su'udzon liat tampang bapaknya yang nggak meyakinkan. Mana dia langsung minta cash di tempat, ditambah lagi di tengah perjalanan dia ngelakuin transaksi gitu sama temennya, horror abis.......... Kami sampe nanya-nanyain kwitansi, nomer handphone bapaknya, buat jaga-jaga. Ternyata semuanya hanya kecurigaan semata. Gapapa dong lebih waspada di saat-saat kayak gitu....

Kami nyampe di parkiran Jeep sekitar jam 3 lewat dan supirnya orang yang beda lagi. Aku liat sih Jeep itu sebenernya paling pas buat 6 orang, tapi yaudah di muat-muatin aja asal nyampe, aku bahkan sempet duduk di lantai karna kesempitan -_- Jeep kami ngelewatin medan sulit dengan jalan yang berkelok-kelok, hari masih gelap dan udah mulai dingin, nggak kebayang kalo kami kesana pake sepeda motor.... Di jalan juga beberapa mulai mual-mual sampe muntah (aku enggak dong wkwk). Dan sekitar 1 jam-an nahan badan di ombang-ambing jeep, kami nyampe di Pananjakan I, tempat view point untuk nikmatin sunrise Bromo, 2770 mdpl, uwuwuwuw. Setelah keluar Jeep, gillsssss DINGIN BANGET, hidung megap-megap. Aku emang nggak pernah naik gunung, jadi rada kaget. Karena lupa bawa sarung tangan pas keluar Jeep langsung beli deh seharga Rp10.000. Rencananya malah mau sewa jaket lagi, tapi mikirin ntar kalo udah terang nggak bakalan dingin lagi akhirnya nggak jadi beli. Pokoknya kalo yang kelupaan bawa pakaian hangat disini banyak banget yang jual. Penjual-penjualnya sampe bikin sebel sendiri karna saking banyaknya dan diintilin terus.

Nggak kayak waktu di perjalanan yang sepi banget, di spot view ini RAME BANGET, padahal masih gelap. Kebanyakan adalah turis mancanegara, mahasiswa, dan pedagang edelweis. Lucu sih edelweisnya di rangkai jadi bunga dan boneka gitu, tapi hatiku menolak untuk beli *halah*. Pager pembatasnya penuh sama orang-orang lengkap dengan kamera. Aku sama temen-temen kebagian ngintip doang sambil jinjit-jinjit dan sekali-sekali berpelukan kayak teletubbies buat ngangetin badan. Duh, rasanya itu subuh paling lama dalam hidup aku deh, pengen cepet-cepet liat matahari rasanya.

Tapi masya Allah waktu matahari nya mulai terbit, waaah golden sunrise! Cantik banget. By the way ini aku ngambilnya dari luar pager batesnya gitu supaya bisa ngeliat dengan jelas, sempet hampir kepeleset malah, huhuhu jangan ditiru ya, jangan karena pengen dapet foto bagus doang sampe ngebahayain diri sendiri...

Golden Sunrise GILSSSS
Sebagian kecil dari manusia-manusia disana :')




Dan yeah akhirnya matahari terbit, view yang paling mainstream di Bromo pun mulai kelihatan, trio semeru, kawah bromo, dan batok. Gila keren, wajar aja rame banget. Langsung deh mulai foto-foto, walaupun nggak bisa begitu lama soalnya ada yang udah nggak sanggup nahan dingin dan kami juga harus explore lagi ke tempat-tempat lain.

Naik lagi ke Jeep dengan driver yang sama. Kami mulai akrab gitu deh sama bapaknya, ngobrol-ngobrol sok asik. Kenalan, nama bapaknya ternyata Bung Tomo. Wih, nasionalisme abis. Mantap deh driver yang satu ini. Bahkan bapaknya dengan seneng hati berhenti di tempat yang biasanya driver-driver lain sih males banget buat berhenti. 

Setelah dari Pananjakan I kami berhenti sebentar di Bukit Cinta (kata bapaknya sih sebutannya itu). Viewnya masih ngeliatin Bromo, Batok, dan Semeru gitu sih tapi nggak sehitz yang asli(?) dan lebih puas ngeliatnya soalnya nggak begitu rame.


Lanjut lagi turun ke bawah, kirain bakalan langsung di anter ke padang savana, tapi sama Pak Bung Tomo ditawarin lagi "mau berhenti disini nggak?", ya nggak mungkin nolak dong. Dan bapaknya juga nawarin buat motoin kami-kami. Jujur aja aku nggak enakan gitu sih, mengingat betapa rempong dan banyak maunya kami kalo udah di depan kamera. Tapi bapaknya kayak oke-oke aja ya udah deh jepret (?)

Jadi ceritanya di tempat itu lah "park" nya. Hamparan pasir yang luas dikelilingin pegunungan, di tengah-tengahnya itulah ada gunung batok dan gunung bromo. Rasanya kayak lagi di tempat shooting film-film gitu, nggak pengen cepet-cepet pulang. 


Kira-kira seperti apa dialog yang terjadi pada gambar diatas?


Sayangnya ada beberapa pertimbangan yang ngeharusin kami pulang di hari itu juga, sedangkan kereta ke Jogja satu-satunya cuma jam setengah 11. Padahal pengen naikin tangga-tangga bromo dan ngeliat kawahnya, tapi takut nggak keburu jadinya ngurungin niat.


Di sekitar Gunung Bromo banyak banget penunggang kuda yang nawarin jasa buat menuju kaki tangganya. Padahal masih di dalem Jeep tapi udah dikejar sama kuda-kuda, horror abis...
Akhirnya kami cuma makan dan foto-foto doang. Pas makan kami kepikiran buat nraktir Pak Tomo, tip karena udah berbaik hati motoin gitu deh. Eh taunya, si Elak yang ditugasin buat ngomong ke bapaknya malah di traktir duluan........ Luar biasa bapak, semoga rezekinya selalu lancar ya! Mau dong ditraktir juga *dor*

Pak Bung Tomo jumpa fans


Baru deh kami ngunjungin padang savana, bukit teletubbies, dan pasir berbisik, Sayangnya bukitnya lagi nggak hijau-hijau banget karena musim kemarau, tapi tetep aja asik diliat.



#StandingJomblo


Akhirnya dengan sedikit terburu-terburu, kira-kira pukul 09.30 WIB kami keluar dari area Bromo dan siap di jemput lagi sama travel. Untungnya dapet lagi driver yang baik. Setelah tau kalo kita harus di stasiun jam 10.30 WIB bapaknya minta izin buat ngebut. Bayangin aja, jalannya itu berkelok-kelok, dan kiri kanan ada jurang. Tau ah, aku meremin mata aja terus tidur daripada macu adrenalin ngerasain mobilnya jalan kenceng.


Sampe di stasiun on time banget, dan untung masih kebagian tiket. Waktu itu rasanya rada sebel sih, secara baru aja kemarin naik kereta dan hari ini udah naik kereta lagi. Tapi sama yang lain aku dikasihtau, "Jangan bete doong, yang penting kan kebersamaannya, kapan-kapan kalo ada waktu baru deh kita ke Malang". Ah, maafkan aku yang suka mikirin diri sendiri ini :')



Gitu deh sedikit cerita ke Bromo. Ini postingan sebenernya udah lama di draft tapi ya ampun gak dilanjut-lanjutin terus malah lupa, huft:( Padahal ceritanya tentang liburan semester 4 tapi di post pas liburan semester 5 hueheheh gapapa deh, semoga liburan kali ini juga menyenangkan ya! Untuk foto-foto yang lain silahkeun kunjungi instagramnya eike http://instagram.com/annisaaoct dan instagram-instagram teman-teman yang lain, tapi akun-akun mereka cari sendiri aja yes..

HUEHEHEHE
Have a great holiday!!!! Yuhuuu




5 Comments

Della Y Dewanti said...

Cie gawl kali qaqaa sekarang jadi nax gunung(?)

Annisa Octaria Aminy said...

nax gunung paan yang naik jeep sama naik tangga:((

Della Y Dewanti said...

Yang penting kan ke gunung(?) Btw itu sama kaya ke Dieng ya berarti o.o

Annisa Octaria Aminy said...

Sama apanya del? :l arahnya beda kok(?)

Della Y Dewanti said...

Sama-sama naik jeep ama tangga(?) maksudnyaa :|

Powered by Blogger.