KKN belum bisa dikatakan KKN sebenernya kalo ceritanya cuma sekedar tinggal bareng seunit, ngerjain proker seadanya, apalagi kalo cuma soal cinlok, duh! Tujuan utamanya kan pengabdian kepada masyarakatnya ituloh, gimana caranya kita sebagai mahasiswa dan manusia mengamalkan apa yang kita punya ke masyarakat. Gila banget ya seorang icut bisa ngomong kayak gini.

Bukan berarti KKN kami bisa dikatakan berhasil juga sih, masih banyak hal yang sebenernya kami bisa perbaiki, tapi setidaknya Alhamdulillah ada usaha untuk dekat dengan masyarakat. Nggak muluk-muluk ke satu desa, kami terbilang lumayan deket sama tetangga-tetangga sekitar. Sayang banget pokoknya deh sama warga Kidul Kali Wetan, luar biasa ramah dan luar biasa perhatian. Udah dianggap kayak cucu-cucu sendiri. Kami belajar banyak dari mereka, tentang kesedarhanaan, kasih sayang, kekeluargaan, kehidupan sosial, macem-macem!

Read More...


Ciee judulnya.

Sebenernya postingan ini udah ada di draft sejak bulan September karena satu dan lain hal malah baru di post sekarang......

Tapi serius deh, udah berbulan-bulan setelah selesai KKN tapi euforianya masih kerasa, masih pengen tinggal di desa, masih pengen bareng-bareng sama anak unit, ngerasain jauh dari hiruk pikuk kota yang super ribet, ngerasain damainya ngakrabin diri sama tetangga-tetangga posko, ngerasain tenangnya tanpa tugas-tugas kuliah, huhuhu aku rindu.

Jadi ceritanya, tanggal 2 Agustus sampai 2 September 2016 kemarin aku ngejalanin KKN yang lokasinya di Purworejo. Tepatnya di Dusun Kidul Kali Wetan, Desa Kaliglagah. Desa Kaliglagah kebagian 6 unit KKN UII yang tersebar di tiap dusun, mulai dari unit 21 sampai unit 26. Aku kedapetan unit paling ujung dong di desa, unit 26 tersayang. Selama sebulan nempatin kediamannya Pak Sutrisno dan kediamannya ayah beliau, Mbah Samikun. Beda sama unit-unit lain yang cuma nempatin 1 rumah, kita kebagian 2, jadi yang cowok sama yang cewek kayak kepisah rumah gitu deh, yang cewek di rumah mbah dan yang cowok di rumah bapak. Tapi tetep aja kerasa 1 rumah, secara rumahnya cuma kepisah kayak 2 meter gitu, trus sebagian besar kegiatan ngumpul-ngumpul kita lakuin di rumah mbah, dan kalo masak-memasak dilakuin di rumah bapak, cuma pisah pas tidur doang huahahah!

Read More...


H-8 menuju kembali lagi masuk kuliah. Posisi aku sekarang masih di Bangka dan yeah bisa dibilang selama 5 semester merantau ini liburan yang paling lama aku stay di rumah, bisa dibilang genap 1 bulan, biasanya mentok-mentok cuma 2 minggu lebih dikit karena ada urusan remdiasi atau urusan lain. Bukan berarti semester 5 ini aku bebas remediasi, HAH JENIUS AMAT SAYA KALO NGGAK REMED, tapi emang sistemnya jurusan aku sekarang yang ngadain remed selama masa perkuliahan, hihi asyique kan.

SAYANGNYAA, ini udah hari ke-24 aku di rumah tapi mayoritas kehidupan aku juga cuma ada di bawah atap. Keluar rumah palingan waktu weekend bareng keluarga, atau ketika nganter-jemput adek, ke warung, testing spot wifi id untuk krs-an, sama ngambil jemuran. Sebenernya ada gitu beberapa kali diajakin main sama temen-temen SMA tapi selalu hujan deh gangerti kenapa seperti alam tidak mengizinkan ica untuk bermain bersama teman lama??!!? Trus mana Bangka sempat ngalamin musibah banjir juga beberapa hari jadi otomatis aktivitas warganya juga kehenti. Dan lagi di rumah tuh nggak ada kendaraan semuanya dipakai adik-adikku tercinta untuk sekolah huft.

Read More...


Hai hai hai......

I'm back again after such a long time, yea (?) Ceritanya tanggal 1 September kemarin berangkat backpacking ke Bromo terus kepikiran "Ah nulis blog ah ntar..". Iya, 1 September 2015 HAHAHAHA ini udah tanggal berapa. Sedih amat ini blog, nyaris terlupakan.

Kisah bermula dari perempuan-perempuan rempong yang membusuk di kosan. Jadi untuk liburan semester 4 kemarin (ini udah mau masuk liburan semester 5, fyi) jadwalnya lebaran dulu baru UAS trus liburan lagi diselingi remed trus keyin trus masuk semester baru deh. Nah karena kami udah pulang ke rumah waktu lebaran dan ada beberapa mata kuliah yang harus di remedi makanya setelah UAS kami milih buat netap di Jogja tercinta. Kalo aku sendiri sih wacana liburan itu banyak banget dan seperi bisasa banyak juga yang gak terealisasikan, cuma sempat kalan-jalan di Solo beberapa jam dan itu pun bisa dibilang mendadak.

Nggak begitu inget ngerencanainnya H-3 Minggu atau H-2 Minggu tapi yang jelas waktu itu kami lagi kumpul-kumpul cucok di kosan, tiba-tiba ada yang nyeletuk "Bromo, yuk!". Awalnya aku sih nggak begitu tertarik, karna katanya butuh budget 500ribu/orang dan aku orangnya perhitungan banget. Tapi setelah mikir-mikir, kapan lagi coba? Kebetulan masih punya tabungan hasil berburu THR dan akhirnya, "AYOK!".

Read More...


Powered by Blogger.